Menang Tanpo Nga(n)shorake #1 (Murod-Alim #14)


Kyai Khasan masih terkekeh-kekeh melihat Murod yang langsung ngacir dari sini. 

"Lha tamunya mana mus? jadi kesini?"
"Katanya asharan dulu di mushola kampung mas, tadi sampun kulo tuduhaken kesini."
"Hoooh, berapa orang Mus?"
"Dua Kang Mas"

Setelah menunggu hampir setengah jam lebih, tamu yang di tunggu belum juga hadir. 

"Tetap nunggu disini apa kulo antar ke pondok aja kang mas?"
"Disini aja ga papa mus"

Aku meraba-raba obrolan Abah Yai dengan Kang Mus, tamu? siapa?

Kemudian pemikiran itu buyar karena Yu Sumi memanggil Kang Mus. Masuklah Kang Mus kedalam beberapa saat, dan kembali kemari dengan membawa dua orang berjubah, jidat mereka terdapat dua titik hitam, ransel mereka  diletakan di bawah gubuk. Yang satu berkulit sawo matang dengan tinggi rata-rata orang Jawa, yang satu berkulit hitam tapi masih memiliki garis muka orang Jawa juga. 

"Assalamualaikum Kyai"
"Wa'alaikumussalam wa rohmatullah wa barokatuh, silahkan, monggoh"

Dua tamu itu saling bersalaman dan memeluk Kyai Khasan mencium pipi kiri dan kanan beliau  bergantian. Kyai Khasan tetap teduh tersenyum memancarkan aura bijaknya. Aku menyingkir, duduk di kursi bangku di luar gubug. Kyai Khasan memberikan isyarat, beliau melepas kopyah putihnya, terlihat jelas rambut perak dan raut wajah yang bersahaja,  kemudian baju kokonyapun beliau lepas, tubuh kurus Abah Kyai bisa terlihat dari kaos oblong yang beliau kenakan saat ini. Aku mengambil kopyah dan baju koko beliau, kugantung sangat hati-hati di kastok tembok sebelah kanan pintu belakang. Dua tamu itu saling lirik melihat apa yang sedang dilakukan Kyai Khasan. 

"Jadi ada keperluan apa panjenengan-panjenengan datang kesini?"
"Kami meminta izin untuk berdakwah disini Kyai"
"Oh, saya Khasan, kalau diizinkan saya ingin tahu nama panjenengan berdua?"
"Saya abduh Kyai, untuk saudara saya satu ini, namanya rozak"

Si Hitam mengangguk setelah Abduh memperkenalkan dirinya. 

"Ajakan apa yang ingin panjengan berdua sampaikan?"
"Segala yang kami tahu tentang islam Kyai" balas abduh
"Lalu, apa yang Mas Abduh dan Mas Rozak maksud dengan islam?"



***
"Di desa tersebut ada pemuka masyarakat, beliau adalah pemimpin Pondok Pesantren disana. Sebutannya Kyai Khasan, minta ijinlah kebeliau sebelum melakukan apa yang jadi tujuan kalian."

Abduh dan Rozak memandang heran kepada pemuda tersebut meninggalkan mereka berdua sambil membawa papan. Tepat setelah mereka diselamatkan dari insiden babi liar.

Babi liar? diselamatkan pemuda kurus? bagimana mungkin? apa ada kebetulan semendadak ini? Rozak masih dipenuhi kontemplasi semenjak kejadian aneh tadi. Mereka sudah berpengalaman menjelajahi pulau kalimantan dan jawa. Tapi kejadian seperti barusan masih susah dipahami. Tujuan mereka kesini hanya ingin berdakwah, kemudian bertemu dengan pemuda bernama Mus atas dasar rekomendasi dari pimpinannya, dan di minta sowan ke seseorang bernama Kyai Khasan. Namun ketimbang memilih langsung bertemu, mereka memutuskan untuk asharan di mushola terdekat, dan munculah insiden tersebut. Seekor babi liar besar dengan seluruh bulu hitam membungkusnya tiba-tiba berlari menuju mereka. Rozak kena hajar duluan disusul Abduh, mereka buru-buru berdiri dan lari. Mengira sudah aman dari si Babi, dan berdiri di belakang pohon besar, di dekat sungai, bersembunyi. Ternyata suara babi terdengar dekat.

"NGOOK NGOOK"

Nafas mereka berdua masih compang-camping setelah si babi menyeruduk dan mengejarnya, dan sekarang si Babi muncul kembali 15 meter di hadapan mereka.

"Bahkan jika harus mati, maka ini adalah SYAHID!!!"

Sebuah resolusi muncul di mata Abduh dan Rozak, meski penuh dengan tekad, hati mereka tetap kecut karena mendapati kematian yang akan menanti mereka justru karena babi. Kehilangan kesabaran dan ketenangan, si Rozak mengambil batu besar mengangkatnya dan memilih maju menyerang.

"BABI ANJIIING, MATIIII KAUUUU!"

Abduh menyusul di belakangnya membawa batang kayu yang entah didapat dari mana. Dengan tekad antara hidup dan mati Abduh siap melancarkan serangan combo, namun belum selesai dia berpuas diri Abduh langsung mundur kembali. Si Babi tak bergeming meski sudah di lempar batu besar oleh Rozak, hanya sedikit memutar dan batu mengenai punggungnya tanpa sedikit goresan.

"Nggooohgk ngoookhg"

Si Babi mendengus, matanya merah dan kembali menyeruduk Rozak hingga jatuh berguling-guling di tanah. Kemudian berbalik melotot ke Abduh seolah berkata;

"Hanya dengan kalian ingin mengalahkanku? cih, nooobbb"

Abduh terkesiap, tangannya gemetaran memegang kayu, si Babi bersiap akan menyerang Abduh. Dirasa tidak ada pilihan, Abduh menyerang juga.

"ASUUUUUU"

Batang kayu dihantamkan ke tubuh babi, patah! Tapi babi lagi-lagi hanya mendengus dan menyerang balik.

"NGOOOK"

Dan syukurlah ada pemuda itu menyelamatkannya. Si Babi dipukulnya menggunakan sisi papan seperti mengayunkan pedang, tepat kena kepala, dan ditendang berulang kali. Melihat si Babi mundur perasaan Abduh sedikit tenang. Rozak berdiri mendekati Abduh dengan wajah berantakan. Babi itu mendengus marah melihat si Pemuda. Dan tatapannya menghina melirik Abduh dan Rozak.

"NGOOOK NGOOOK"

Abduh dan Rozak saling pandang merasakan tatapan penghinaan tersebut. Sejak kapan dalam hidup mereka dipandang rendah oleh orang lain, apalagi sekarang, oleh seekor babi hina yang menghina mereka?

"Biar kami bantu mas!!!"

Pemuda tersebut terkejut, karena dia paham bahwa Babi di depannya jelas seperti raja Babi, postur fisiknya melampui babi hutan biasa. Bahkan dia sendiripun tidak yakin, tapi Kedua orang aneh berjubah itu malah tidak memilih lari?  jelas mereka tidak memiliki pengalaman, tapi pilihan yang ia ambil hanya mengangguk.

"Tentu"
"Apa yang harus kami lakukan mas?"
"Lho? kalau kalian mau menyerang silahkan, saya sudah menyelamatkan kalian tadi. Sekarang saya mau lari."
"......" Abduh
"......" Rozak


Si Pemuda melarikan diri, disusul Abduh dan Rozak, Si Babi mendengus marah, mengumpulkan semua kekuatan di kakinya bersiap menyerang gerombolan ketiga orang itu. Mengunci sasaran, menentukan lintasan. Serangan pamungkas.

"Wooosh.. wooosh". 

Seolah Babi tersebut menjadi seekor badak mini setelah meminum NOS ala film fast forius, Kuat, dan Cepat. Kekuatan super speed.


"NGOOOOOOOOOOOOOK.... "

10 meter
8 meter

"ANJIIING KAUU BABIII"
"......" pemuda

Itu babi, bukan anjing. Gila dua orang ini.
5 meter
3 meter
1 meter setngah
Abduh dan Rozak lari tunggang langgang menghindar, pecah dari rombongan, tapi tetap tubuh mereka masih tertabrak.

"ARRRRRGHHHH"

Si Babi masih melaju kencang mengejar Si Pemuda, tapi tiba-tiba pemuda itu berbalik.

"TENDANGAN KILLIIIIIING SPRIIIIIII!!!!"

Si Babi tersentak, tendangan tersebut mengenai pelilpisnya, lintasan super speed bergeser, sayangnya kecepatan maksimum itu tidak bisa ia kendalikan dan tetap meluncur maju menuju sungai. Mata babi membelalak dendam, namun tubuhnya terbang melewati batas akhir kali, dan jatuh mengikuti gravitasi. Sambil mendengar gema kata-kata si pemuda yang tidak bisa dipahaminya.

Killing spriii...
killing spriii...
Kiliing priiii...

"NGOOOK NGOOOK"

Si Babi tercebur, terseret arus air. Seandainya hewan tersebut memiliki akal. Pastinya pengalaman itu sangat luar biasa baginya; tersesat, dipukul papan, bertarung melawan tiga manusia, menggunakan jurus terkuatnya dan terseret sungai menuju bendungan danawarih. Bahkan jika babi tersebut kemudian bertahan hidup. Saat ia menceritakan pengalaman tersebut di kampungnya, pasti akan membuat babi-babi di sekelilingnya mengangguk hormat dan mendapat kekaguman di sekitar babi-babi perawan yang masih labil sambil berteriak histeris.


"Aku ingin anak darimuuuu... ngok.. ngok"


*Muhammad Fatkhul Barry Lu'ay

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Menang Tanpo Nga(n)shorake #1 (Murod-Alim #14)"

Posting Komentar