Niat Baik

Wa kicli seperti biasa selepas shubuh mencuci muka menimba air mengisi kolam keluarga pak tarjo, walaupun jarang mandi baginya menyediakan air hingga kolam terisi penuh dan keluar keringat di pagi hari sudah cukup untuk menjalankan rutinitas paginya. Sebelas ekor ayam yang ada di sebelah tempat tidur wa kicli yang hanya bersekat papan bekas usang, pagi itu dikeluarkan dari kandangnya, mereka berlarian mengepak-epakan sayapnya dan mengorek-ngorek tanah mencari makan, wa kicli keluar dari dalam mendatangi segerombolan ayam tersebut membawa olahan dedak dan air hangat yang dikasih sedikit garam. Segerombolan ayam tersebut pun langsung berkumpul melingkar di depan wa kicli, sebab mereka tahu tuannya datang membawa makanan. Wa kicli jongkok memberi dedak dengan tangannya, lalu ayam pun berebutan mematuk-matuk olahan dedak yang disajikan. Sembari memberi makan ayam wa kicli bergumam “Tik pitik nyong mung bisa nyangoni koen yen esuk kaya kiye, terus mana mengko sedawane dina ceceker golet pangan kanggo awakmu, dunyane wis digelar tapi aja klalen mengko sore balik”.

Taryem datang menghampiri seperti biasa dengan membawa segelas kopi panas dan singkong rebus satu piring dan disuguhkan kepada wa kicli untuk mengganjal perutnya, sebab wa kicli jarang sekali makan nasi, terkadang saja dari pagi hingga adzan magrib berkumandang wa kicli tidak makan walaupun taryem menyediakan makanan untuknya setiap pagi. Pak tarjo sudah siap berladang dengan menggunakan caping gunung dan cangkul di pundak kanan, membuang senyum ke wa kicli yang sedang melanggamkan pangkur dengan ini ekspresinya yang datar saja.
Wa kicli yang masih awut-awutan dan belum mandi duduk di kursi panjang di bawah pohon kersem yang perdu, terkadang tertawa terbahak-bahak sendiri. Datanglah lelaki muda yang gagah berseragam lengkap menggunakan sepeda kumbang merek humber peninggalan bapaknya. Tertulis di papan namanya tertera purnama lelana, ialah pamong desa. Sepeda ia jagang tas selempangnya digantung di setang sepeda. Terlihat lesu dari mukanya melangkah dan duduk di samping wa kicli yang sedang meghisap rokoknya dalam-dalam dan mengeluarkan sejurus asap tebal dari mulutnya.
“Ana apa koen mene-mene pur?”
Sudah beberapa hari purnama selepas isya datang ke gubug wa kicli dan sering duduk bareng di bawah pohon kersem walaupun hanya diam tak ada obrolan, yang ada hanya tawa wa kicli dan lantunan langgam jawanya.
“Wis telung dina koen maring nyong” lanjut wa kicli
Purnama balik tanya

“Sak jane wong pan duwe kapenginan kuwe bisane kadang ora sesuai karo kekarepan sih wa?”
“Hahahaha koen waras pur?
Purnama terdiam
“Kekarepanmu apa pur?”
“Lah pitakon sing kapisan bae durung dijawab koh wa”tegas purnama.
“Lah koen takon maring wong edan hahahaha”
“Kiyeh rungokna pur, urip kiye mung mampir tok neng dunya apa-apa sing ana neng sekelilingmu kuwe kabeh sesilihan saka gusti sing bakal ditakokna mengkone”
“Lelaku wong tani weruh koen? esuk mangkat nandur, esuk mangkat nandur, esuk mangkat nandur tapi coba sing maneni sapa bae? akeh nemen pur! manuk melu mangan, gonggo melu anggon, curut yaa melu ngrusuhi, durung yen ana menungsa sing njaluk ora poyan saluwihe nembe dipanen dening wong tanine tapi apa iya Gusti Alloh mung mein panenan sing dhohir tok? coba koen takon niate wong tani kiye apa mung niate mesti yen ditakoni jawabe: Bismillah nyong pan nandur kanggo nerusna urip sawise kuwe pasrah. Niat pur niate dibenerna disit, wong tani niate ora muluk tapi sederhana kanggo kapikan. Koen donge wingi pas sedekah bumi neng krungu owh sanjange Mbah Yai Markesot saka wetan neng sompok kae sing ngomonge yen Niatmu apik, apik, apik insyaAlloh dadi”
Purnomo mengangguk ta'dzim, wa kicli sudah naik dipohon kersem untuk memetik buahnya yang merah dan ia taruh di plastik.

Taryem keluar berkerudung merah bata membawa serenteng rantang berisi makanan untuk ia kasihkan pada pak tarjo yang sedang di ladang. Taryem melempar senyum manisnya purnama lelana tertunduk tak kuasa menatap wajahnya.


Retno A.S

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Niat Baik"

Posting Komentar